Rabu, 08 Juli 2009

Burung-madu Jawa

Nama Latin : Aethopyga mystacalis (Temminck, 1822)
Nama Inggris : Javan Sunbirds

Deskripsi :
Berukuran kecail (12 cm termasuk ekornya yang panjang), berwana merah terang (jantan). Jantan : mahkota, setrip malar, dan ekor yang panjang ungu gelap mengkilap; kepala, dada dan punggung merah padam, tunggir merah muda, sayap berwarna zaitun, perut abu-abu muda. Perbedaannya dengan burung-madu sepah-raja : dahi merah, ekor lebih panjang, dan perut putih. Betina : sangat kecil warna abu-abu-zaitun buram. Ciri khasnya : sapuan merah pada sayap dan ekor.
Iris coklat tua, paruh dan kaki coklat.

Suara :
lembut, berdering "Tziip-tziip...." diulangi terus menerus.

Penyebaran global:
endemik di Jawa.

Penyebaran lokal :
cukup umum terdapat dihutan dan pinggir hutan, sampai ketinggian
1.600 m di Jawa. Di Bali tidak tercatat.

Kebiasaan:
hidup berpasangan, agak ribut. Tinggal pada tajuk atas, sering mengunjungi bunga benalu.

Makanan:
Bunga, nektar, biji, serangga, dan laba-laba.

Perkembangbiakan:
Sarang menggantung seperti burung madu lainnya. Telur 1-2 berwarna coklat berbintik putih. Tercatat berbiak dari Mei-Maret di Jawa Barat.

Foto :
burung jantan

1 comments:

KONSULTASI KEHIDUPAN mengatakan...

Lestarikan flora dan fauna agar anak cucu kita dapat terus memeliharanya sampai akhir zaman. Melestarikan flora dan fauna adalah salah satu amalan ibadah yang baik

Poskan Komentar